Minggu, 23 Juni 2024 02:39 WIB

Kompetisi Pariwisata Indonesia ke-14, Polban Gelorakan Pariwisata Berkelanjutan Ramah Lingkungan

Jumat, 17 Mei 2024 17:24:33

Oleh: Redaksi | 41 view

Tribuana News

Politeknik Negeri Bandung (Polban) menggelar Kompetisi Pariwisata Indonesia (KPI) ke-14. Kompetisi ini tidak hanya sebagai ajang untuk mempersiapkan sumber daya manusia (SDM) di bidang pariwisata, tetapi juga mendorong pariwisata berkelanjutan yang ramah lingkungan.

Kompetisi yang berlangsung pada 15 s.d. 17 Mei 2024 ini merupakan ajang tahunan yang diselenggarakan oleh mahasiswa Program Studi (Prodi) Usaha Perjalanan Wisata, Jurusan Administrasi Niaga yang berkolaborasi dengan program studi lainnya. Sejalan dengan Gerakan Merdeka Belajar yang digaungkan oleh Kementerian, Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), kegiatan ini menjawab tantangan perkembangan pariwisata Indonesia yang pesat.

Tahun ini KPI berfokus pada pentingnya pariwisata berkelanjutan dengan tema “Connecting to Tourism for Environmental Sustainability”. Direktur Polban, Marwansyah, turut membuka rangkaian KPI ke-14 pada Rabu 15 Mei 2024 di Ruang Auditorium, Gedung Direktorat Polban, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat.

“Tema ini menghubungkan konsep pariwisata dengan alam. Tentu kita berharap tidak hanya sebatas ditumbuhkan, tapi juga bisa diimplementasikan oleh pelaku pariwisata nantinya,” jelas Marwansyah dalam sambutannya.

Menurut Marwansyah, ajang ini pun menjadi cara mahasiswa Polban untuk mengasah kompetensi event management bertaraf internasional. Dengan semangat Merdeka Belajar, mahasiswa dapat mengekspresikan  kreativitas dalam mengkonsepkan sebuah acara.

“Output untuk mahasiswa Polban adalah dapat terlatih di bidang pariwisata dan hospitality terutama dalam penyelenggaraan event yang berkelanjutan sehingga memiliki kompetensi dan pengalaman. Selain itu, juga dapat menggelorakan semangat pariwisata Indonesia yang berkelanjutan,” pungkas Marwansyah.

KPI ke-14 menghadirkan kompetisi baru, yaitu Cycle Eco-bition sebagai bentuk pengimplementasian dari rasa kepedulian dan sadar akan lingkungan sekitar. Kompetisi pameran ini merupakan karya hasil daur ulang sampah yang diharapkan dapat memberikan dampak positif yang berkelanjutan.

KPI: Kompetensi Bergengsi di Bidang Pariwisata Ajang Mahasiswa Berkarya

Sebagai bentuk Merdeka Belajar, kompetisi menjadi salah satu bentuk cara belajar mahasiswa. Terdapat kurang lebih 430 orang mahasiswa pariwisata di seluruh Indonesia dan perwakilan mahasiswa dari Jerman yang mengikuti KPI ke-14.

President of The Asia Pacific Institute for Events Management (APIEM), David Hind, turut menghadiri kegiatan dan mengapresiasi semangat mahasiswa pariwisata di Indonesia.

“Indonesia memiliki peluang pariwisata yang luar biasa perlu diimbangi dengan SDM juga. Kegiatan ini dapat melatih mahasiswa pariwisata untuk berinovasi dengan mengikuti kompetensi,” ungkap David.

David pun menyoroti pendidikan vokasi bidang pariwisata yang ada di Indonesia. Berbeda dengan di UK, pendidikan di Indonesia cukup spesial karena secara khusus mempersiapkan peserta didik untuk memiliki kecakapan kompetensi.

Salah satu perhatian David adalah kompetisi Business Event Proposal sudah menerapkan konsep APIEM. Hal ini menunjukkan, KPI sudah mencapai standar internaisonal, baik dalam kompetisinya, juga penyelenggaraannya.

Dalam meningkatkan kompetensi, Azmi Alvina Fahriyah selaku mahasiswa Prodi Usaha Perjalanan Wisata semester 4 sekaligus Ketua Pelaksana KPI ke-14, menyatakan bahwa kegiatan internasional ini melatih keahliannya dalam manajemen event yang berkelanjutan.

“Keunggulan pendidikan vokasi di politeknik itu melatih mahasiswa dengan berbagai macam projek mata kuliah. Kegiatan ini menjadi portofolio besar saya sehingga nantinya mampu bersaing di dunia kerja,” ungkap Azmi.

KPI ke-14 pun ditunggu-tunggu oleh banyaknya politeknik dan perguruan tinggi di Indonesia, salah satunya adalah Politeknik Pariwisata (Poltekpar) Bali. Ni Ketut Wiwiek Agustina selaku dosen pendamping mahasiswa Poltekpar Bali mengaku bahwa KPI menjadi agenda tahunan dalam mengasah keterampilan mahasiswanya. Dengan persiapan kompetisi lebih dari tiga bulan, Wiwiek berharap Poltekpar dapat menjadi juara umum KPI ke-14.

“Menurut kami, kompetisi vokasi di bidang pariwisata yang standarnya sangat tinggi saat ini masih KPI. Makanya mahasiswa kami dorong untuk mengikuti kompetisi ini,” pungkas Wiwiek.

Sumber : Tim Ditjen Kemendikbudristek

Diunggah : d.y.w.

Komentar Anda

BACA JUGA