Sabtu, 13 Juli 2024 23:44 WIB

Pemkab Tasikmalaya Laksanakan Giat Intervensi Cegah Stunting

Sabtu, 15 Juni 2024 20:42:50

Oleh: Redaksi | 38 view

Tribuana News Tasikmalaya

Dinas Sosial, Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Dinsos PPKB P3A) Kabupaten Tasikmalaya sebagai kepanjangantangan dari Pemerintah Daerah Kabupaten Tasikmalaya melaksanakan kegiatan intervensi serentak pencegahan stunting yang bertempat di Gedung Ofroom Sekretariat Daerah pada hari Selasa (11 Juni 2024).

Kegiatan tersebut juga dihadiri oleh para camat, perwakilan dari Puskesmas, Posyandu, UPK dari 39 kecamatan se Kabupaten Tasikmalaya yang diwakili oleh tiga orang dari setiap kecamatan.

Kepala Dinas Sosial PPKB Kabupaten Tasikmalaya H. Opan Sopian S.Pd., M,Si., M.Pd., menjelaskan bahwa “stunting merupakan gangguan pertumbuhan yang terjadi pada anak-anak dibawah umur 5 tahun yang akan memiliki dampak pada pertumbuhan fisik mereka,” ujarnya.

Opan menambahkan bahwa stunting dapat menjadikan masalah daripada kesehatan anak yang diakibatkan gizi buruk apabila berlangsung dengan waktu yang cukup lama. Adapun salah satu faktor penyebab terjadinya stunting dapat berasal dari malnutrisi pada ibu hamil atau semasa pertumbuhan anak, maka dari sisi pertumbuhan atau perkembangan berat badan dan tinggi badannya tidak sesuai dengan ketentuan.

Adapun ciri-ciri anak yang mengalami kasus stunting bisa dikatakan badannya pendek, tumbuh kembangnya lambat, berat badan tidak naik naik bahkan cenderung menurun, anak terlihat pendiam, fase pertumbuhan gigi pada anak sangat lambat dan banyak lagi hal yang lainnya.

“Oleh karena itu di sini kita berupaya untuk mencegah stunting dengan bersosialisasi memberikan pemahaman khususnya terhadap para ibu-ibu dengan menekankan supaya memberikan asi ekslusif pada bayi hingga berusia 6 bulan, memantau daripada perkembangan anak dan membawa ke Posyandu secara rutin, mengkonsumsi secara rutin tablet tambah darah, serta memberikan MP ASI yang bergizi kaya akan protein hewani untuk para bayi diatas 6 tahun,” jelasnya.

H.Opan juga menambahkan bahwa pencegahan stunting itu tidak terpaku di Dinas Sosial akan tetapi disetiap dinas, maka dari itu ada yang disebut dengan tim percepatan penurunan stunting ada juga yang disebut Satgas Penurunan Stunting, jadi melibatkan semua elemen.

Pencegahan Penurunan Stunting itu kita bisa melihat dari dua data SKI (Survei Kesehatan Indonesia) yang dilaksanakan  dari Kementerian Kesehatan, maka hasil survei itu kita berada pada posisi 20,7 persen turun dari 27,2 persen jadi 6 poin turun. Jadi di kabupaten dan kota se Jawa Barat salah satunya adalah Kabupaten Tasikmalaya yang stunting nya turun.

“Harapan dari kami semua semoga dengan adanya program penurunan percepatan stunting di Kabupaten Tasikmalaya. Kasus daripada stunting bisa diatasi sekaligus kasus stunting tidak ada di Kabupaten Tasikmalaya,” tutupnya. (TIM)

Komentar Anda

BACA JUGA