Selasa, 07 Februari 2023 09:52 WIB

Wali Kota Banjar Bersama Bupati Ciamis Tandatangani Kesepakatan Penegasan Batas Daerah

Kamis, 22 Desember 2022 20:12:28

Oleh: Redaksi | 37 view

Tribuana News. Ciamis -- Wali Kota Banjar Hj Ade Uu Sukaesih bersama Bupati Ciamis H Herdiat Sunarya melakukan penandatanganan kesepakatan penegasan batas daerah antara Kabupaten Ciamis dengan Kota Banjar, Selasa (20/12/2022) bertempat di
Kantor Sekretariat Daerah Kabupaten Ciamis Jawa Barat. 

Penandatanganan ini dihadiri oleh asisten Sekretaris Daerah Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan
Kabupaten Ciamis dan Kota Banjar, Para Kepala Perangkat Daerah Kota Banjar dan Kabupaten Ciamis, Camat, Kepala Desa dan Lurah Dari kedua Wilayah.

Menurut Wali Kota Banjar, penandatanganan kesepakatan ini dalam rangka menciptakan kepastian hukum wilayah administrasi Pemerintahan Daerah
Kota Banjar dan Kabupaten Ciamis secara pasti,
sistematis dan terkoordinasi sebagai amanat Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 141 tahun
2017 tentang penegasan batas daerah.

"Pada kesempatan ini Kota Banjar dan Kabupaten
Ciamis menyepakati bersama usulan perbaikan batas
daerah antara Kota Banjar dan Kabupaten Ciamis yang terdiri dari perbatasan di 17 Desa di enam Kecamatan di Kabupaten Ciamis dengan 16 Desa/
Kelurahan di empat Kecamatan di Kota Banjar," jelasnya.

Lebih lanjut ia menjelaskan, bahwa luas wilayah Kota Banjar berdasarkan penarikan garis batas Permendagri Nomor 59 tahun 2011 dan Permendagri nomor 2 tahun 2009 adalah seluas 1347 Km2 atau 13.113,47 Ha. Sedangkan
berdasarkan hasil penelusuran batas daerah yang dilaksanakan oleh tim penegasan batas daerah Kota Banjar, Kabupaten Ciamis dan Kabupaten Cilacap ditemukan beberapa penyimpangan segmen garis batas sehingga perlu disesuaikan dengan kondisi eksisting di lapangan. Adapun luas wilayah Kota Banjar mengacu pada hasil penelusuran batas dan kesepakatan bersama menjadi seluas 129,7144 Km2
atau 12.971,44 ha. Maka dari itu terdapat selisih seluas 1,4207 Km2 atau 142,07 Ha.

"Meskipun terdapat pengurangan luas wilayah Kota Banjar namun dengan adanya penertiban batas
administrasi wilayah yang dimaksud diharapkan dapat mengantisipasi permasalahan batas yang akan timbul di kemudian hari akibat ketidakjelasan batas daerah," pungkasnya. (Herman)

Komentar Anda

BACA JUGA